RSS

Sekar Siraman

Sekar Siraman

SEKAR SIRAMAN

1.    Gya siniram hangganya SangPutri, Tirta wening kang amawa cahya, Beborèh rekta warnané, Ginosokhangganipun, Sinarengan mantra kang mijil, Larut memalanira, Ngaléla dinulu,Watak setya tinarbuka, Tangguh tanggon teguh tumanggaping kardi, Santosa budinira.

 

2.    Sumamburat cahyanya nelahi,Ngégla cetha katon angaléla, Datan sisip pamawasé, Langking beborèhipun, Pujiharja mijil pangèsthi, Prawira watakira, Luhur budinipun, Tuhu tresna mringsasama, Luluh lulus lila legawa tan lali, Kalis ing sambékala.

 

3.    Angenguwung malengkung kaèksi,Gilar-gilar sumunar ing warna, Mancorong jenar urubé, Warna jenar puniku, Wataksabar ingkang pinanggih, Utama lan narima, Waspadèng pandulu, Mardu mardawamicara, Mawuhara tata, titi, tatas, titis, Dadya tepa tuladha.

 

4.    Katon  padhang sumilaking  warni, Surya, candra, daru lan kartika, Dadya sajugasoroté, Beborèh warna biru, Setya tuhu ajrih lan asih, Tresna marang sudarma,Bekti watakipun, Trap susila anuraga, Datan sisip nggènira manembah Gusti,Bagya mulya sinedya.

 

5.    Ganda arum ingkang angebeki,Warna-warna warnining kang sekar, Katingal wening tirtané, Wungu beborèhipun,Mengku werdi ingkang sejati, Lega lila ing nala, Éklas watakipun, Wahyu mulyakang sinedya, Bagus alus tulus lair trusing batin, Mulya tekèng delahan.

 

6.    Werdi agung pralambangingurip, Amancurat cahya kang katingal, Warna séta beborèhé, Langgeng nggènnyaamengku, Datan wudhar dènnya angèsthi, Manembah Maha Nata, Gusti Maha Agung,Netepi jejering titah, Amung pasrah-sumarah ngarsa Hyang Widhi, Sandika ngèstupada.

 

7.    Paripurna nggènira sesuci,Siram jamas reresik sarira, Kang minangka pungkasané, Wilis beborèhipun,Wicaksana wataking jalmi, Kéblat panembahira, Pana ing pandulu, Cinaketan mringHyang Suksma, Lekasira pantes tinulad sasami, Purwa madya wasana.

Sumber Gambar ( http://www.freewebs.com/nolarsetyowati/siraman%20e%204web.jpg )

Sumber Tulisan ( https://www.facebook.com/sastraadiguna )

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 3, 2013 in Uncategorized

 

Tag: , , , , , , , , , ,

Katur Rahayu Wilujeng Sugeng Rawuh

Katur Rahayu Wilujeng Sugeng Rawuh.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 27, 2013 in Uncategorized

 

Bahasa Jawa Dalam Perjalanan Sejarah

Kongres Bahasa Jawa, untuk apa?

Bahasa Jawa, dalam perjalanan sejarahnya

 

Kongres Bahasa Jawa yang diawali pada 6 Juli1991 sebagai kongres bahasa Jawa yang pertama dan diprakarsai oleh tiga kepala daerah Provinsi Jawa Tengah, Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Dan yang ke lima dilaksanakan pada tanggal 27-30 November 2011 di Surabaya.

 

Bahasa Jawa adalah bahasa Ibu internasional yang ke 11 dari 6000 bahasa ibu di dunia , menurut catatan Unesco. Para ahli bahasa menyebut bahwa Bahasa Jawa sebagai Bahasa Nusantara Purba, kemudian muncul pertanyaan ; mengapa tidak menggunakan istilah bahasa Indonesia Purba ?

 

Cladius Ptolemaeus dalam karyanya “Geographike Hyphegesis” menulis tentang pulau Jawa pada  abad II Masehi dengan nama Chryse Chernesos artinya  negeri emas atau semenanjung emas. Nama pulau Jawa disebut pula sebagai nama sebuah tempat  Iabadiou atau pulau Jelai. Iabadiou dibaca ; ‘Yawadiwu’, Yawa bahasa sansekerta artinya Jelai, diwu bahasa pakrit dapat pula disebut dwipa dalam bahasa sansekerta. Meskipun Prof. Krom sendiri tidak yakin akan hal ini, tetapi setidaknya nama Jawa sudah dapat dipahami pada masa itu.

 

Pada tahun 732 Masehi prasasti Canggal menyebut nama Dwipa Yawa, juga dalam berita Cina menyebut nama Yeh-p’o-t’i untuk pulau Jawa, meski beberapa sarjana menganggap” tidak harus diartikan sebagai pulau Jawa”. Bahkan prasasti di angkor Wat menyebutkan bahwa pada abad  V Kamboja pernah diserang oleh pasukan  dari kerajaan Jawa sehingga porak poranda. Dan pada abad VII  Raja Jayawarman II menyerang kerajaan Jawa dan berhasil dengan kemenangan gemilang. Jadi nama yang dikenal di Cina, Kamboja dan India hanya dua nama yakni Suvarnnabumi dan Yawadwipa.

 

Bahasa Nusantara purba adalah bahasa Jawa tempo doeloe yaitu bahasa Jawa yang dikenal dalam keserumpunan bahasa Melayu Purba, digunakan di Malagasi dan beberapa tempat di daratan Asia Tenggara (Slamet Mulyana, 1964 ;18-19), yang kemudian oleh J. Crawfurd melakukan penelitian kosakata dalam berbagai kamus mengenai bahasa-bahasa di Austronesia, yang dibandingkan satu persatu, dengan bahasa Jawa, antara lain :

 

a.8000 kata Malagasi ada 140 kata yang sama dengan bahasa Jawa

b.4560 kata Selandia Baru ada 103 kata yang sama dengan bahasa Jawa

c.3000 kata Marquesas ada 70 kata yang sama dengan bahasa Jawa

d.9000 kata Tagalog ada 300 kata yang sama dengan bahasa Jawa

 

Bahwa angka kesamaan yang hanya sekitar 2% itu dianggap tidak ada kesamaan dalam keserumpunan, meski demikian ada dua hal yang patut untuk dicatat yaitu; 1) Bahwa orang Indonesia bukan berasal dari mana-mana bahkan merupakan induk suku bangsa yang menyebar kemana-mana 2) bahasa Jawa adalah bahasa tertua dan bahkan merupakan induk dari bahasa-bahasa Austronesia yang lain.

 

Dalam hal ini P.J. Veth tidak sependapat mengenai bahasa Jawa sebagai bahasa Induk dari bahasa-bahasa Austronesia termasuk Wilhem van Humboldt (1836) tentang tanggapannya terhadap bahasa Jawa kuna yang disebut sebagai bahasa Kawi, yang terintervensi oleh bahasa Sansekerta (Slamet Mulyana, 1992 ; 19) , tetapi setidaknya bahasa Jawa memiliki konten yang menarik untuk dipelajari, diteliti dan dikemukakan kepada masyarakat penutur bahasa Jawa khususnya.

 

Para peneliti bahasa Jawa pada saat itu hanya memelajari Serat-Serat Kasusastran Jawa sebagai bukti peninggalan sejarah dari abad IX- XVII Masehi, sebab bahasa Jawa yang asli sudah sulit untuk ditemukan lagi karena pada saat itu sama sekali tidak dibukukan dalam bentuk kamus (bausastra Jawa) atau yang sejenisnya (Poerbatjaraka, 1952 ; vii).

 

Nampaknya kasus yang dihadapi Bahasa Jawa Purba tempo doeloe, adalah kehilangan saksi bisu yang berupa tradisi tulis, dan ini sangat menyulitkan untuk melacak kesejarahan bahasa Jawa, sebelum lahirnya bahasa kawi atau Bahasa Jawa Kuna. Barulah ketika orang-orang India masuk ke Nusantara ini, kedua bangsa (pribumi dan migrant) ini mengadopsi tradisi tulisan yang kemudian dikembangkan secara turun-temurun (Poerbatjaraka, 1952 ; vii), dengan cara saling bertukar informasi dan terjadinya perkawinan antara pribumi dan pendatang.

 

Pada akhirnya ditentukan garis, sebagai batas waktu penelitian sejarah kebudayaan Jawa, yakni sejak masuknya kebudayaan India ke Austronesia (kepulauan Nusantara) dalam hal ini ke pulau Jawa.

 

Dari sekian perjalanan sejarah penguasaan asing di Nusantara, yang sangat dominan pengaruhnya dalam ke-bahasa-an Jawa adalah dari Bahasa Sansekerta dan Arab, pengaruh tersebut tidak hanya pada kosa katanya, tetapi juga dalam kaidah paramasastra banyak sekali dipengaruhi oleh kedua bahasa tersebut. Hal ini tentu saja tidak bisa dihindari lagi, karena hampir semua bahasa di dunia dipengaruhi oleh kedua bahasa tersebut (Hazeu, et al., 1979 ; 111-112).

 

Sejarah bergulir seiring dengan perjalanan waktu, Bahasa Jawa Purba akhirnya digantikan oleh Bahasa Jawa Kuna yang sebagian besar dipengaruhi oleh masa pemerintahan Hindu sejak zaman dinasti wamça Syailendra, dan wamça Sanjaya yang berturut-turut menguasai Nusantara ini, mulai dari Rakai Mataram 732-760 M sampai Rakai Watuhumalang dipertengahan abad IX (Sulaiman, 1980 ; 107), dengan bukti teks Jawa kuna sebelum aksara Jawa kuna digunakan secara resmi, seperti pada prasasti Canggal 732 M, Kalasan 778 M, Karangtengah 804 M, Gandasuli 832M, Perot 850 M, Ratubaka 856 M, Pereng 864 M, Argapura 864 M maupun Salingsingan 876 M.

 

Jarak antara peralihan Bahasa Jawa Purba (Sundik) ke Bahasa Jawa Kuna ini pun cukup panjang, mungkin beberapa abad, karena memang tidak ada bukti yang menandai perjalanan waktu tersebut, seperti artefak dan sejenisnya.

 

Munculnya pengakuan atas kekuasaan yang pernah menguasai pulau Jawa tertua tentang dinasti Salakanegara, yang menyatakan telah berdiri jauh sebelum kerajaan Tarumanegara,maka setidaknya bahasa Jawa kuna atau sebelumnya, pernah digunakan oleh orang -orang Jawa pada jaman dahoeloe kala.

 

Jika benar apa yang ditulis dalam naskah Wangsakarta tentang keberadaan kerajaan Salakanegara, yang pernah menggunakan Bahasa Jawa Purba, maka setidaknya bahasa Jawa itu sudah dikenal pada masa abad III Masehi, atau mungkin sebelum itu sekitar awal abad satu masehi.

 

Pengaruh budaya India

 

Pengaruh budaya India dalam bentuk seni patung yang banyak ditinggalkan di Indonesia (terutama diJawa Tengah dan Jawa Timur), memberikan bukti bahwa budaya Hindu benar-benar menguasai di negeri ini dalam kurun waktu yang cukup lama. Dari peninggalan yang berupa; artefak, prasasti, candi dan patung dewa-dewa termasuk patung Budha, adalah merupakan tanda bahwa keberadaan budaya Hindu maupun Budha pernah ada dan berpengaruh besar di Nusantara ini.

 

Peradaban dunia dalam tradisi bahasa tulis, yang sudah dimulai sejak jaman Mesir kuna, yakni dengan bukti berupa pyramid dan artefak lainnya, yang mungkin terjadi sekitar 6000 tahun yang silam. Yang secara berangsur-angsur peradaban itu bergeser sampai ke Yunani serta mengalami masa kejayaan ketika memasuki jaman Romawi, yang kemudian sejalan dengan proses dinamika kehidupan, peradaban itu bergeser ke India.

 

Padahal bagi orang India (Hindu) sendiri sebenarnya mereka itu dibawah pengaruh orang Indo-Arya yang datang dari Iran migrasi ke India dan banyak mempengaruhi terhadap budaya yang dianut oleh orang India yakni Hindu termasuk dewa-dewa sampai pada penambahan kasta yang semula hanya tiga, dengan kasta çudra sehingga menjadi empat kasta (Cardozo, 1985 ; 3).

 

Ketika orang membicarakan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan Nusantara, apakah itu politik,ideology, budaya, social ekonomi maupun pertahanan dan keamanan, maka tidak bisa melepaskan diri dari alur sejarah yang ada di bumi Nusantara ini. Menurut para arkeolog, bahwa sejak jaman prasejarah penduduk Nusantara ini adalah pelaut yang sanggup mengarungi lautan lepas, hal ini sehubungan bahwa kepulauan Nusantara adalah tergolongan Negara perairan.

 

Meski demikian, lautan bukanlah sebagai penghalang untuk menjalin komunikasi dengan penduduk di pedalaman pulau, sehingga perjalanan air merupakan komoditas transportasi yang utama. Hampir seluruh sejarah kehidupan di bumi Nusantara ini berawal dari laut ke laut, oleh sebab itu kebudayaan di pesisir cenderung lebih maju daripada yang ada di pedalaman. Interaksi sosial dengan antar etnis, budaya, bahasa, agama banyak didominasi oleh penduduk pesisir.

 

Dalam penelitian prasejarah, benda-benda peninggalan yang mengandung ciri yang menunjukkan hubungan interinsulair antara kepulauan Nusantara dan Asia tenggara, adalah berupa artefak yang berbentuk Nekara dari perunggu, dan ini dipandang sebagai sasaran penting dalam penelitian purbakala yang dilakukan oleh para arkeolog.

 

Yang sangat terkenal dalam hal ini adalah Dr. F. Heger, dalam klasifikasinya bahwa Nekara dibedakan dari tipe local dan tipe Asia Tenggara. Meskipun ada anggapan bahwa Nekara ini dibuat di Nusantara karena memang terbukti adanya peninggalan berupa cetakan – cetakan pengecoran logam pada jaman prasejarah, tetapi mungkin juga bahwa Nekara itu memang dibuat dan dibawa dari daratan Asia Tenggara,seperti Nekara di Sangeang (Poesponegoro, et al., 1984 ; 3).

 

Dalam hal Nusantara itudiketemukan oleh orang-orang dari daratan Asia Tenggara khususnya para pedagangdari India, beberapa ahli berpendapat bahwa Kepulauan Nusantara telahberkembang kehidupan masyarakatnya, sehingga memungkin orang-orang yangbermigrasi itu, akan memperoleh manfaat yang besar dalam menjalin hubungantersebut. JC. Van Leur dan O.W.Wolters berpendapat bahwa hubungan antara India dan Indonesia lebih dahulu jikadibandingkan dengan hubungan Indonesia – Cina.

 

Meski dikatakan bahwa hubungan India dengan Indonesia itu dianggap lebih awal,namun terdapat kesulitan untuk menentukan ketepatan waktunya. Hal ini mengingat bahwa sumber-sumber informasi yang dapat memberikan kejelasan secara tertulis yang berasal dari Nusantara, menurut penelitian para ahli ternyata tidak ada. Sedangkan tulisan yang umum digunakan di Nusantara ini justru berasal dari tulisan (aksara) India. Namun demikian sumber-sumber di India tidak pernah membuat catatan- catatan resmi mengenai suatu kejadian penting dalam suatu kurun waktu tertentu.

 

Sumber yang dapat digunakan sebagai acuan dari India hanyalah sastra, yang tentu tidak bertujuan untuk memberikan fakta-fakta tentang keadaan awal terjadinya hubungan bilateralantara India dan Indonesia.

Para peneliti menyebutadanya kitab ‘ Jataka’, yang memuat kisah sang Budha dan di dalamnya menyebut tentang Suvarnnabhumi sebagai sebuah negeri yang untuk mencapainya, memerlukanperjalanan penuh bahaya.Tetapi Suvarnabhumi tidak identik dengan Nusantara, karena S. Levi dalam Ptolemee le Nidessa et la Brhakatha,menjelaskan bahwa yang dimaksud adalah sebuah negeri di sebelah timur teluk Benggala.

 

Kecuali itu ada kitab lain yaitu Ramayana, dalam kitab tersebut menyebut nama Yawadwipa, yang dihiasi oleh tujuh Kerajaan. Pulau ini adalah pulau emas perak. Juga menyebut nama Suwarnadwipa, yang kemudian dijadikan nama pulau Sumatera, salah satu sastra India yang oleh para ahli dianggap dapat dipercaya adalah kitab Mahaniddesa,Levi berpendapat bahwa keterangan geografis mengenai beberapa tempat di timur jauh yang terdapat di dalamnya mencerminkan perbendaharaan pengetahuan di India, mengenai tempat-tempat itu pada abad III Masehi.

 

Dalam usahanya untuk mengetahui awal hubungan India dengan daerah-daerah di sebelah timurnya, para peneliti telah mengkaji sumber-sumber barat jaman kuna (Levi, 1925 ; 29). Sebuah kitab yang dijadikan sumber adalah Periplous tès Erythras Thalassès. Periplous adalah kitab pedoman untuk berlayar di lautan (Erythrasa) yaitu Samudera Hindia. Diperkirakan kitab itu ditulis pada awal tarikh Masehi (Wheatley, 1961:129).

 

Dari beberapa sumber yang berusaha untuk menemukan hubungan awal India dengan Nusantara baik sumber dari India maupun sumber Barat, belum dapat mengungkapkan sepenuhnya awal hubungan India-Nusantara. Tetapi dapat diambil kesimpulan di sekitar abad II Masehi, dan hubungan itu relative sudah intensif.

Ketika dimunculkan pertanyaan; apa alasan dagang orang India ke Nusantara ? oleh Coedès memberikan penjelasannya, bahwa pada awal tarikh Masehi India mengalami defisit yang luar biasa, mereka kehilangan sumber emas yang utama yang didatangkan dari Siberia melalui Baktria (Yunani).

 

Tetapi ada berbagai gerakan yang memutuskan jalur perdagangan tersebut. Sebagai gantinya India mengimpor mata uang emas dalam jumlah besar dari Romawi. Usaha inipun kemudian dihentikan oleh kaisar Romawi Vespasianus (69-79 M) karena, mengalirnya mata uang emas yang dalam jumlah besar keluar negeri akan membahayakan ekonomi Negara.

 

Kemungkinan dengan alasan inilah India melakukan terobosan kearah timur yang telah dikenal sejak dahoeloe sebagai penghasil emas dan perak. Jika benar teori Coedès maka hal itu akan menegaskan bahwa tentang alasan India ke Nusantara hanyalah semata-mata soal perdagangan saja, bukan alasan politik sebagaimana yang diajukan oleh para peneliti abad XX (Coedes, 1968 ; 20). Perdagangan AsiaTenggara dengan India adalah perdagangan Internasional dalam pasaran internasional pula, sehingga misi perdagangan ke Nusantara pada saat itu tentu bukan sekedar perdagangan kecil-kecilan.

 

Van Leur menyebut perdagangan yang dilakukan oleh orang-orang India itu misalnya; logam mulia,jenis tenunan dan rempah-rempah, juga kayu gaharu dan cendana. Kehadiran orang India di Asia Tenggara cukup mempunyai pengaruh yang besar dalam dunia perdagangan di Nusantara. Sedangkan unsur-unsur budaya India yang dapat mempengaruhi dalam budaya Indonesia, peranan ini lebih dilakukan oleh para Brahmana. Yang kedatangannya atas undangan dari para penguasa Indonesia (Poesponegoro, et al., 1984; 24).
Berkembangnya pengaruh budaya India diNusantara

 

Hubungan dagang antara India dan Indonesia itu telah berimbas pada masuknya pengaruh budaya India kedalam budaya Nusantara. Tentang bagaimana sesungguhnya proses itu berlangsung, para ahli membagi dua hal pokok, yaitu ;

 

1) Bertolak dari anggapanbahwa bangsa Indonesia berlaku pasif dalam proses tersebut

2) Memberikan perananaktif kepada bangsa Indonesia.

 

Pendapat pertama menganggap telah terjadi kolonisasi oleh orang-orang India. Koloni – koloni orang India ini menjadi pusat penyebaran budaya India. Pendapat lain mengatakan bahwa dalam kolonisasi tersebut terjadi pula penaklukan, sehingga muncullah gambaran bahwa orang-orang India sebagai golongan yang menguasai Nusantara. Gambaran itu menganggap bahwa proses masuknya budaya India dipegang oleh golongan Prajurit atau kasta Ksatria. Dalam hal ini Bosch menyebut sebagai hipotesa ksatria.

 

N.J. Krom berpendapat bahwa golongan ksatria tidak sebesar golongan pedagang yang datang keIndonesia, dan kemudian menetap di Nusantara dan memegang peranan dalam penyebaran pengaruh budaya melalui hubungan mereka dengan penguasa-penguasa dikepulauan Nusantara. Kemungkinan pula terjadi perkawinan dengan wanita Nusantara (Poerbatjaraka, 1952 ;viii), perkawinan ini menjadi pengaruh penting dalam penyebaran budaya. Karena pedagang adalah termasuk kasta vaisya, maka Bosch menyebutnya sebagai hipotesa Vaisya.

 

Hipotesa Krom berkesimpulan bahwa peranan budaya Indonesia dalam proses pembentukan budaya Indonesia-Hindhu sangat penting. Hal itu tidak mungkin dapat terjadi jika bangsa Indonesia hidup dibawah tekanan seperti yang digambarkan dalam hipotesa ksatria.

 

Kedua pendapat Bosch maupun Krom kemudian dibantah oleh Van Leur,bahwa; sebuah kolonisasi melibatkan sebuah kemenangan dalam penaklukan oleh golongan ksatria. Catatan kemenangan atas penaklukan di Nusantara tidak pernah ada dalam catatan resmi di India. Demikian pula di Indonesia tidak didapati prasasti atau tanda peringatan apapun. Kecuali hal itu, setiap kolonisasi selalu diikuti dengan pemindahan segala unsur masyarakat dari tanah asal seperti; sistem kasta, seni, kerajinan, bentuk rumah, istiadat dsbnya.

 

Pada kenyataanya bahwa diNusantara tak pernah ada budaya yang sama dengan di India. Kalaupun dianggap bahwa orang-orang India menetap di Nusantara, tidak terjadi penyebaran secara perseorangan, mereka selalu menempati suatu kawasan tertentu, seperti halnya perkampuan Cina, perkampungan Arab, perkampungan India. Di beberapa tempat di Indonesia masih dijumpai adanya perkampungan Keling, yaitu suatu tempat dimana pada masa itu orang India bertempat tinggal.

 

Kedudukan mereka seperti layaknya rakyat biasa, mereka hanya melakukan kegiatan perdagangan saja. Pengaruh budaya yang dibawa oleh para pedagang ini oleh Van Leur dianggap tidak memiliki peranan yang dominan dalam mempengaruhi penguasa di Nusantara. Tetapi ia menambahkan bahwa peranan penyebaran budaya India dilakukan oleh tingkat Brahmana, dan mereka datang atas undangan para penguasa di Indonesia pada saat itu. Bukti arkeologis menunjukan bahwa pada abad V Masehi di Asia Tenggara maupun di semenanjung Melayu dari Indonesia bagian barat telah terdapat pusat-pusat kekuasaan Politik dengan taraf peng-India-an yang sama..

 

 

Kini Bahasa Jawa yang sudah seperti kakek tua renta yang berjalannya terseok-seok menyandang nama keemasannya, hidup segan mati tak mau. Agaknya  inilah jawaban atas ungkapan Jawa “ ing besuk bakal menangi Jaman Ela-Elo Cina Landa kari sajodho, wong Jawa kari separo…”

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 22, 2013 in Kawruh jawa, Wewatekan

 

Tag: , , , , , , ,

Dasa Nama

Dina lan Pasaran

Dasa nama ( jeneng liya ) tumrape sapta wara lan panca wara ( dina lan pasaranb )

Dina :

  1. Senin = soma
  2. Selasa = anggara
  3. Rabo = buda
  4. Kamis = respati
  5. Jum’at = tumpak
  6. Ahad = dite
Pasaran :

  1. Pahing = Jenar
  2. Pon = Palguna
  3. Wage = Cemengan
  4. Kliwon = Kasih
  5. Legi = Manis

Tuladha :

Kamis Pahing = Respati Jenar

Sabtu Wage = Tumpak Cemengan

Rasa, Warna lan Keblat

Rasa :

  1. Legi = Manis
  2. Kecut = Amia
  3. Pait = Tikta

Keblat :

  1. Lor = Utara
  2. Kidul = Daksina
  3. Wetan = Purwa
  4. Kulon = Pracima
Warna :

  1. Abang : Rekta
  2. Putih : Seta / Pinggul
  3. Kuning : Pita / Jenar
  4. Ijo : Wilis
  5. Ireng : Langking / Kresna
  6. Biru : Maya / Nila

DjawaDwipa

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 15, 2012 in Kawruh jawa

 

Tag: , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Aran Wektu

  • Arane wektu / nama waktu yang di sesuaikan dengan jam :

  1. Jam 06.00 : byar
  2. Jam 09.00 : gumatel
  3. Jam 10.00 : pecad sawed, wisan gawe
  4. Jam 11.30 : tengange
  5. Jam 12.00 : bedhug dhuhur
  6. Jam 12.30 : lingsir kulon
  7. Jam 15.00 : ngasar
  8. Jam 17.00 : tunggang gunung
  9. Jam 17.30 : tibra layu
  10. Jam 18.00 : maghrib surup
  11. Jam 18.30 : bakda maghrib
  12. Jam 19.00 : ngisak
  13. Jam 20.00 : bakda ngisak
  14. Jam 22.00 : sirep bocah
  15. Jam 23.00 : sirep wong
  16. Jam 24.00 : bedhug bengi
  17. Jam 01.00 : lingsir wengi
  18. Jam 02.00 : titiyoni
  19. Jam 03.00 : jago kluruk sepisan
  20. Jam 04.00 : bedhug telu ( subuh )
  21. Jam 04.30 : jago kluruk peng pindho
  22. Jam 05.00 : jago kluruk peng telu
  23. Jam 05.30 : saput lemah

DjawaDwipa

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Mei 15, 2012 in Kawruh jawa

 

Tag: , , , , ,

Cacade Awak

  • Cacade awak / cacat tubuh :

  1. Bangkekane : mbembeng
  2. Bathuke : manyul, nonong
  3. Bokonge : tepos, nyenthing
  4. Brengose : crapang
  5. Cangkeme : nyaprut, mecucu, perot, nyoro, kokop, mlongo
  6. Dedege : cebol
  7. Dhadhane : dhadha, manuk, ndengkak, mingkus
  8. Drijine : bujel, kithing, siwil
  9. Gegere : sangkuk, wungkuk, bucu, dengkek, wusu
  10. Gulune : panggel
  11. Guneme : bisu, pelo, groyok, pelat
  12. Ilate : cedal
  13. Irunge : pesek, nyeprok, mlengkung, grumpung
  14. Janggute : nyathis, gugut
  15. Kulite : mbesisik, belang, busik
  16. Kupinge : budheg, njepiping, perung, kopok, dawir
  17. Lambene : nggandul, domble, dongos, nyongot, suwing
  18. Lakune : pincang, dhengklik, dhingklang, gejig, ekar, gloyoran
  19. Mripate : juling, blawur, kero, wuta, sintir, lamur, mlolo, plolong
  20. Pawakane : kakkong, kongel
  21. Pilingane : belong
  22. Pipine : kempong, kempot, gembil, dhekik, kungsur, mining-mining
  23. Pundhake : brujul
  24. Raine : burik
  25. Rambute : nyambel wijen, gimbal, brintik, arang
  26. Sikile : pengkor, apus, impur, ekar
  27. Sirahe : buthak, nggandhen, pethak, benjo
  28. Swarane : bindheng, kemeng
  29. Tangane : ceko, kedhe, kuwaga
  30. Tlapakane : ngungkal gerang
  31. Untune : gingsul, gugut, griwing, mringis, prongos, jepat
  32. Wateke : brangasan
  33. Wentise : garing
  34. Wudele : bodong
  35. Wetenge : njemblung, njembling, bekel
  36. Wulune : abang, arang-arang

DjawaDwipa

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Mei 14, 2012 in Kawruh jawa

 

Tag: , , , , , , ,

Chandrane Manungsa

  1. Alise : nanggal sapisan
  2. Astane : nggandewa gadhing
  3. Athi-athine : ngudhup turi
  4. Awake : ramping
  5. Bangkekane : nawon kemit
  6. Bathuke : nyela cendhane
  7. Bokonge : manjang ngilang
  8. Brengose : nglaler menclok, nguler keket
  9. Cahyane : ngalentrih, sumunu, sumunar
  10. Dedege : ngringin sungsang
  11. Drijine : mucuk ri
  12. Eseme : pahit madu, kaya madu, pinastika
  13. Godheke : simbar rumembun
  14. Gulune : ngolan-olan, ngelung gadung
  15. Idepe : tumenga ing tawang
  16. Irunge : mbangir, kencana pinantar, ngudup mlati
  17. Jangkahe : njalak njrinjing
  18. Jempolane : ngendas ula
  19. Kempole : ngembang pudhak, nyikil/nyutang walang
  20. Lakune : mager timun, macan luwe
  21. Lambehane : mblarak sempal, merak kasimpir, nyigar jambe
  22. Lambene : nggula satemplik, manggis karengat
  23. Lengene : nggandhewa pinentang
  24. Mripate : ndamar kanginan, blalak-blalak, bawang sabungkul
  25. Netrane : liyep alindri
  26. Pakulitane : ireng manis, ngulit langsep
  27. Pamulune : prada binabar, ambengle kiris
  28. Pawakane : ramping, gagah pidegsa
  29. Pipine : duren sajuring
  30. Polatane : ruruh jatmika
  31. Praene : sumunar
  32. Pundhake : nraju mas
  33. Pupune : mukang gangsir
  34. Rambute : ngembang bakung, ngandan-andan
  35. Sinome : mbibis mabur, micis wuncar
  36. Slirane : sedhet singset
  37. Solahe : merak ati
  38. Susune : nyengkir gading
  39. Swarane : ngombak banyu
  40. Tangane : nggendewa pinentang
  41. Tungkake : bunder lir jinangka
  42. Untune : miji timun, ngelar kombang
  43. Ulate : sumeh / sumunar
  44. Wange : nyangkal putung, ngungkal gerang
  45. Watake : andhap asor
  46. Wentise : ndamen meteng, mukang gangsir

DjawaDwipa

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 14, 2012 in Kawruh jawa

 

Tag: , , , , , , , ,