RSS

Pra-Mantu

Sakderengipun kalaksanakaken udicara mantu / pahargyan temanten, menawi miturut adat jawi ingkang kalampah, kedah wonten tata adicara lintunipun, sedaya kalawau minangka kangge tataraning adicara adat ingkang tumuju wonten ing adicara pahargyan,

Amargi adicara mantu punika sanes adicara biasa, adicara mantu punika asung werdhi ingkang inggil lang salah satunggaling adicara ingkang satuhu sakral lan perlu kawigatosan linuwih, saget kalampah kanthi sae punopo mboten salah satunggaling adicara pahargyan punika gumantung saking sampurnaning tataran ingkang kedah pun lampahi, sedaya kalawau kangge njagi supados adicara mantu saget rantam lang kalampah kanthi prayogi.

Sintena kemawon mboten purun raos lingsem amargi kirang trapsila anggenipun ngawontenaken adicara mantu, nopo maleh ngantos kawirangan, sedaya tiyang sepuh ingkang hanggadahi putra putri, mesti gadah gegayuhan saget mantokaken putra-putrinipun kanthi sampurna lan lulus raharja.

Kanthi mekaten sedaya tahapan / punapa dene persiapan sak derengipun mantu punika kedah sampurna lan kalampah kanthi prayogi, sanajan mboten sami kaliyan budaya kinen anggenipun matrapaken, keranten kawontenan jaman antawisipun kinen lang sakmenika sampun mboten sami, ananging ingkang naminipun persiapan kangge tumuju dhateng adicara mantu punika kedah wonten lang punika mboten waged pun icalaken, keranten saklintunipun kangge sampurnaning adicara mantu, ugi kangge nguri-uri kabudayan jawi kang satuhu adi luhung.

Sebelum pelaksanaan pernikahan terjadi, biasanya dalam adat kebudayaan jawa ada beberapa acara yang harus dilakukan, yang kesemuanya merupakan tahapan-tahapan untuk mencapai suksesnya suatu acara akbar yaitu mantu / pernikahan.

Karena acara pernikahan adalah suatu acara yang benar-benar sakral dan luar biasa, sehingga tidak bisa di anggap remeh, sukses dan tidaknya suatu perhelatan akbar mantu, tidak lepas dari pada sampurnanya persiapan yang dilakukan, semua untuk menghindari rasa malu dan kegagalan bagi yang punya hajat itu sendiri.

Dengan demikian maka tahapan-tahapan mantu yang di wariskan oleh para leluhur kita ini harus kita lestarikan dan harus benar – benar mendapatkan perhatian khusus, bukan berarti harus dilaksanakan sesuai yang para leluhur laksanakan, akan tetapi tahapan – tahapan yang mereka ( para leluhur ) wariskan, sudah merupakan tahapan yang terbaik, dan kitapun tidak bisa untuk membuat yang lebih baik, atau menghilangkanya sama sekali, kita cukup terapkan tahapan-tahapan tersebut dengan keadaan sekarang, dan bukan merubah adat dengan hal baru yang terkadang malah lebih buruk dari yang sudah ada dan tidak sesuai dengan jiwa ketimuran yang penuh dengan kesantunan.

 Tahap persiapan sebelum mantu antara lain :

DjawaDwipa

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: